Selasa, April 16, 2019

Sky Castle Episode 11 Part 1

Sebelumnya....

Sebuah taksi melintas memasuki Sky Castle. Taksi yang ternyata membawa Hye Na itu berhenti di depan kediaman Kang. Hye Na keluar, dia termenung menatap kemegahan rumah ayahnya itu...........


Episode 11


Yeh Bin melihati Suh Jin yang tengah menorehkan krim untuk menghiasi kue dengan tulisan :

‘Selamat datang, Tutor Kim Hye Na’


Bel berbunyi, Suh Jin melarang ajumma membukakan pintu, “Tidak usah, bi. Biar aku yang buka. Tolong bereskan ruangan ini”

Yeh Bin membuntuti sang ibu yang berjalan menuju sumber suara.


Yeh Bin kegirangan melihat Hye Na dia langsung mengalungkan tangan ke lengan Hye Na sambil memanggilnya eonni.

Suh Jin mengingatkan Hye Bin kalau sekarang Hye Na adalah tutornya.


Suh Jin lanjut tersenyum menatap Hye Na sembari berucap, “Halo, tutor Hye Na”

Hye Na sontak membungkuk hormat, Yeh Bin ikut – ikutan. Hye Na berterima kasih karena Suh Jin sudah mempekerjakannya.

“Akulah yang berterima kasih. Tolong bimbing Yeh Bin”


Hye Na tersenyum tanda mengiyakan. Yeh Bin bertanya, omong – omong apa dirinya benar – benar bisa masuk ke kelas intensif.

“Tentu saja bisa. Kamu itu super pintar !”

Yeh Bin kesenangan bukan main, “Keren sekali !!”, tuturnya.


Suh Jin menyahut, “Linat ? Sudah ibu bilang kamu hanya perlu percaya dan menurut padanya. Ayo masuk”, ajaknya pada Hye Na dan putrinya,


Yeh Bin ingin membawakan koper Hye Na, Hye Na keberatan dan beralasan jika koper ini berat.

Suh Jin lantas berbalik memanggil Yeh Bin. Dia berkata kalau ada yang ingin dia bicarakan pada Hye Na.

Yeh Bin terpaksa beranjak dengan wajah lesu.


Sepeninggalan Yeh Bin, Suh Jin seketika menunjukkan raut malasnya. Dia berjalan menuju sofa ruang tamu tanpa bersuara berharap Hye Na mengikutinya.


Sebelum membuntuti Suh Jin, Hye Na memandangi potret keluarga Kang.


Di kantor, Pelatih Jo mengingatkan jika tujuan Pelatih Kim adalah memasukkan Yeh Suh ke Kedokteran UNS, Hye Na tahu dirinya putri Dokter Kang. Jika Yeh Suh atau ibunya tahu soal ini, Yeh Suh akan gagal masuk kedokteran dan keluarganya akan hancur........


Pelatih Kim menyela, “Jangan cemaskan soal itu”. Pelatih Kim berdiri dia meneruskan perkatannya, “Yeh Suh akan diterima di Kedokteran UNS. Aku akan pastikan dia diterima”


“Namun, bu Kim... Hye Na itu anak pemberani yang tidak bisa ditebak. Jika anda biarkan anak seperti Hye Na tinggal bersama Yeh Suh, sama saja kita memasang bom waktu di bawah meja Yeh Suh”

Pelatih Kim menimpali santai, “Kita lihat saja apakah itu benar bom waktu atau petasan”


Suh Jin memberitahu jika Yeh Bin kembali dari akademi pukul 22.00 jadi Hye Na boleh mengajar selama dua jam begitu Yeh Bin tiba di rumah, “Sebentar lagi liburan sekolah, jadi kamu bisa mengajar lebih lama berdasarkan jadwal akademinya yang baru”


Hye Na membuka resleting tasnya, dia kemudian menyerahkan lembaran – lembaran kertas yang sudah dilaminating pada Suh Jin. 


Hye Na menjelaskan, “Aku sudah membuat program belajar untuh Yeh Bin. Untuk membuatnya lolos kelas intensif dalam tiga bulan, kurasa lebih baik menguasai setiap bab per hari daripada mengajarinya dalam waktu lama. Anda yang menjemput Yeh Bin dari sekolah dan akademi, bukan ? Bolehkah aku ikut dengan anda ?”


Suh Jin heran, “Kamu mau ikut denganku ?”, tanyanya.

Hye Na berkata dia sebenarnya tidak masalah naik bus, tapi butuh waktu satu jam untuk berangkat dan pulang dari sekolah, “Jadi, kupikir aku bisa mengajarinya beberapa rumus matematika dan menguasai konsep dengan singkat saat dalam mobil”

Suh Jin tersenyum, dia menyukai ide itu, “Pokoknya, aku mengandalkanmu agar Yeh Bin masuk kelas intensif”, imbuhnya.

“Baik, akan kulakukan yang terbaik”


Suh Jin kemudian bangkit, dia mengajak Hye Na melihat kamarnya. Suh Jin berucap sambil berjalan, “Yeh Suh agak sensitif belakangan ini. Kamu tahu penyebabnya, bukan ?”

Hye Na melarang Suh Jin khawatir, dia berjanji tidak akan mengganggu Yeh Suh. Suh Jin berterima kasih, dia lalu berujar, “Entah kamu akan menyukai kamarmu atau tidak”


Hye Na menanggapi tenang, dia bilang dirinya terbiasa tinggal di rumah yang tidak dapat cahaya matahari.

“Sungguh ?”, Suh Jin kemudian berbisik, “Kamar ini memang di rubanah tapi sinar mataharinya banyak”


Suh Jin membawa Hye Na memasuki lorong yang lumayan gelap, ajumma membuntuti mereka. Suh Jin lanjut membuka salah satu pintu kamar di sana. 


Di dalam Hye Na berucap ceria, “Daebak, aku suka kamar ini. Ini kamarku ?”

Suh Jin tertawa, “Aku senang kamu suka. Kita makan malam begitu suamiku dan Yeh Suh pulang”. Suh Jin beralih bicara pada ajumma, “Kamu bisa perkenalkan dia ke semua staf”

“Baik, Nyonya”


Sepeninggalan Suh Jin, Hye Na mengedarkan pandangannya, dia menatap jengkel ruangan itu sebelum akhirnya mengeluarkan dan menatai barang – barangnya, sementara Ajumma yang masih ada di sana berpesan, “Nak, dengar baik – baik. Kamu bisa menggunakan kamar mandi yang ada di depan kamar ini. Kamu boleh meninggalkan rumah ini selama akhir pekan, boleh juga selama liburan sekolah, dan kamu tidak boleh ke lantai atas selain untuk mengajar Yeh Bin”


Hye Na mulai bertingkah menyebalkan. Hye Na bertanya, jadi dia tidak boleh terlihat oleh orang lain di keluarga ini. (aku bukan haters Kim Bo Ra eonni, aku cuma gak suka karakter Hye Na, benar – benar anak ini kurang ajar :D. Yeh Suh kurang ajar mah ceplas – ceplos tapi Hye Na iniiiiiii :@!a!!!* :O, tapi aku gak bisa benci sepenuhnya dengan karakter Hye Na karena latar belakang kehidupannya cukup menyedihkan :O)


Ajumma mendengus, dia berkata pokoknya Hye Na harus berhati – hati, seharusnya Hye Na itu bersyukur. Ajumma menambahkan, “Ini hari pertamamu, jadi kamu akan makan bersama keluarga, tapi kamu akan makan bersamaku mulai besok, mengerti ?”

Ajumma memutuskan pergi tanpa menunggu jawaban Hye Na. Hye Na memanggilnya, membuat Ajumma berhenti berjalan. Hye Na menyuruh ajumma membawakan makanan ke kamarnya karena dia akan makan sendiri.


Ajumma tercengang mendengarkan perintah seenaknya dari Hye Na, “Apa katamu ?”, ucapnya.

“Aku akan bersihkan sendiri kamarku dan mencuci pakaianku sendiri. Jadi, mulai detik ini jangan masuk ke kamarku lagi”

Ajumma sampai tak bisa berkata – kata lagi karena keangkuhan Hye Na barusan.


Setelah ajumma keluar dari kamarnya, Hye Na mengeluarkan foto Eun Hye dan Joon Sang yang sudah dilipat dari saku mantelnya. Hye Na bicara pada foto ibunya, “Ibu.... Akhirnya aku berhasil masuk ke rumah ini. Ini hanya awalnya”


Hye Na kemudian meluruskan lembar foto itu sehingga wajah Joon Sang terpampang. Hye Na melihat potret sang ayah dengan sorot kemarahan.


Setelah Joon Sang berganti baju usai pulang kerja, dia berkata seandainya Suh Jin tidak membongkar masa lalunya, mereka tidak perlu membawa orang asing ke rumah.

“Semua sudah terjadi. Apa gunanya membahas....”

Joon Sang memotong, dia mengomel, “Kamu pikir aku tidak tahu soal itu ? Gara – gara kamu nilai Yeh Suh anjlok !”


Suh Jin yakin, kehadiran Hye Na pasti bisa membantu anak – anak seperti yang Pelatih Kim katakan. Suh Jin melarang suaminya bersikap dingin pada anak itu.


“Hentikan omong kosongmu ! Kamu pikir aku akan terang – terangan menolaknya di rumah ini ?”, amuk Joon Sang sebelum akhirnya meninggalkan sang istri. Suh Jin hanya bisa menghela nafas pasrah.


Jin Hee sibuk membersihkan barang – barang kesayangannya. Jin Hee lalu mengambil satu piring, dia bicara pada benda itu seolah – olah itu anaknya, “Aigoo aigoooo.... Cantiknya. Ya ampun my baby”. Jin Hee menafasinya lalu menggosok – gosok piring itu dengan tangannya.


Terdengar suara teriakan Soo Han memanggil – manggil sang ibu membuat piring di tangan Jin Hee hampir terjatuh.

Jin Hee menaruh piringnya dulu sebelum akhirnya naik darah, “Dasar anak nakal ! Sudah ibu bilang jangan ajak bicara saat itu memegang kesayangan ibu ! Berapa kali harus ibu katakan !!”


Soo Han dengan ekpresi merengut memberitahu jika dia tidak diterima di kelas lanjutan dan ini semua salah Jin Hee.


Soo Han kemudian pergi, sangking kesalnya dia berjalan dengan menyempatkan diri menabrakkan bahunya ke bahu Jin Hee. Beruntung Jin Hee tak terjatuh.

“Dasar anak nakal !! Kamu bilang apa ? Kemari kamu !!”, Jin Hee mengikuti Soo Han, “Kamu bilang apa tadi ? Apa ?”, imbuhnya.


Soo Han duduk, Soo Han berkata jika dia gagal ujian penilaian lagi, semua ini juga salah Jin Hee.

Jin Hee emosi, “Kamu serius ? Kenapa ibu yang salah ?”


“Hye Na noona pindah ke rumah Yeh Bin. Aishhh ! Padahal, aku yang lebih dulu bilang kalau ingin diajari privat olehnya !!”

“Dia pindah ke kediaman Suh Jin ? Dia menjadi tutor tinggal ?”


Soo Han tak menjawab, dia merajuk, jika Yeh Bin masuk ke kelas lanjutan dan dia gagal, ini sangat memalukan. Soo Han menutupi wajah dengan tangannya.

Jin Hee berkata, “Itu sebabnya ibu bilang kamu harus mengikuti tutor privat ! Kamu bahkan menolak murid UNS ! Kamu malah ingin diajari anak SMA ?”


Soo Han sontak berdiri, dia mengamuk, “Sudah kubilang Hye Na itu pengajar yang bagus ! Kenapa ibu tidak mempercayaiku ? Aku yang diajari, kenapa ibu yang selalu ambil keputusan sendiri ?!!! Jika aku gagal lagi, ibu juga yang akan menghukumku !!”

Soo Han ngeloyor pergi. 


“Kamu mau ke mana ? Kamu harus belajar. Astagaa”. Jin Hee menyusul sang anak tapi Yang Woo mencegatnya. Dia bertanya, “Kenapa kamu sangat keras pada anak kesayanganku ?”


Jin Hee membela diri, “Aku tidak keras padanya. Dia hanya merengek karena dia pikir tidak akan lulus ujian lagi”

Yang Woo malah tertawa dan memuji anaknya itu pintar sebelum akhirnya meninggalkan Jin Hee.


Setelah ditinggal suaminya, Jin Hee menyandarkan tangannya ke dinding sambil bergumam, “Tapi ini aneh. Kenapa dia menyewa anak SMA untuk menjadi tutor tinggal ?”


Jam makan malam hampir tiba, Suh Jin di bantu ajumma menaruh kue yang dia hias tadi di meja makan.

Yeh Suh menghampiri ibunya, dia protes kenapa Suh Jin membuatkan kue untuk Hye Na.


Suh Jin berucap halus dengan sedikit berbisik, “Kamu sudah setuju dia tinggal di sini”

Yeh Suh nyolot, “Ibu pikir aku setuju karena suka ide itu ? Aku setuju karena itu saran dari Pelatih Kim !”

“Apa pun itu, bertemanlah dengannya selama di sini. Mengerti ?”


Joon Sang muncul, dia membenarkan perkataan Suh Jin, “Kalian bisa benar – benar berteman baik jika kamu mampu berteman dengan pesaingmu. Kalian harus saling bersikap baik”

Joon Sang menyeret kursi bersiap duduk tapi suara Yeh Bin menghentikan gerak tubuhnya, “Hye Na eonni di sini eomma”

“Emmm, baiklah. Kemarilah, Hye Na”, sahut ramah Suh Jin.


Semua sudah duduk di meja makan, Hye Na menium lilin kuenya, semua orang bertepuk tangan kecuali Yeh Suh yang sedari tadi memasang wajah masam.


Joon Sang berkata jika dia mempercayakan Yeh Bin pada Hye Na.

Hye Na mengangguk, “Baik, aku akan lakukan yang terbaik”


Yeh Suh terus menatap musuh bebuyutannya dengan sorot tak suka sementara Yeh Bin memberitahu ayahnya jika Hye Na adalah guru yang hebat, pengajarannya pun lebih mudah dipahami dan lebih seru dari guru akademi.


“Aigoo benarkah ?”, Yeh Bin tersenyum sembari mengangguk – angguk. Joon Sang melanjutkan, “Melihat Yeh Bin sesemangat ini membuatku tidak sabar untuk melihat hasilnya”

Hye Na tersipu. Yeh Suh menanggapi ketus, “Pikirmu kamu bisa membuat Yeh Bin masuk ke kelas intensif ? Kebohonganmu itu terlalu besar, bukan ?”


EmoticonEmoticon